Make a blog

jandiwan

4 days ago

wan ke sekolah baru

wan ke sekolah baru

 Daddy , Nanie tak suka daddy manjakan budak perempuan ini . Kita dah lah tak tahu asal usul dia dari mana . Tiba-tiba daddy papa bawa dia ke sekolah ini . Nanie tak nak jaga dia! I have my own life ! ” , kata Nanie kepada bapanya,Tan Sri Zulkhairi.. Bapa kepada pelajar perempuan yang berkaca mata itu hanya mampu tergeleng secara perlahan . Perangai anak perempuannya itu masih tidak berubah walaupun setelah dimasukkan ke dalam asrama .

 

  “ Nanie , dalam hidup ini , perkara yang paling mulia merupakan berbuat kebajikan . Apa salahnya kalau kita bantu Wan yang kehilangan ibu bapanya itu?Lagipun, daddy masih rasa bersalah terhadapnya ”, kata Tan Sri Zulkhairi lalu memeluk tubuhnya . Dia segera melarikan pandangannya kerana takut bahawa anaknya perasan bahawanya dirinya kini sedang menakung air mata .

 

  “ Daddy, cukup-cukuplah tu dengan perasaan bersalah daddy tu. Tindakan daddy dah cukup mulia . Daddy dah bayar kos rawatan dia , lawat dia di hospital setiap hari dan daddy juga sanggup membiayai kos pembelajaran dia di sekolah ini . Tak cukup mulia lagi ke tindakan ayah itu ? ” , Nanie mendesak ayahnya supaya menjawab pertanyannya. Nanie menunjukkan riak cemburu akan perhatian yang ayahnya telah curahkan terhadap Wan .

 

   “ Tak, Nanie tak faham ! Daddy dah musnahkan masa depan Wan… Disebabkan kemalangan tersebut , ingatan Wan telah terganggu . Dia tak dapat jalani kehidupan seperti remaja-remaja yang lain. Sepatutnya , pada usia semudanya itu , dia berhak berada di sisi keluarganya ,bergembira bersama ahli keluarganya yang lain .Tapi , tengoklah , kakinya lumpuh… Semua ini salah daddy ! ” , Tan Sri Zulkhairi tidak mampu mengawal perasannya ketika itu . Air matanya yang tadi bertakung kini semakin galak mengalir . Orang yang berumur lewat 80-an itu sungguh menyesali kecuaiannya .

 

Wamamisyeeha

 

  Dr. Naqiuddin Naufal yang mula memahami ketegangan situasi itu telah menawarkan dirinya untuk menemani Wan ke taman di sekitar kawasan sekolah . Walaupun Dr. Naqiuddin sudi menghulurkan khidmatnya untuk menyorong kerusi roda tersebut , namun pelawaan tersebut telah ditolak dengan sopan oleh Wan . Wan tidak gemar menyusahkan orang lain terutamanya orang yang sudah lama menabur bakti terhadapnya . Doktor lelaki yang berjambul itu hanya mampu tergeleng apabila memerhatikan gelagat Wan yang gemar merendahkan dirinya.

 

   “ Wan , seandainya kamu diberi pilihan antara keluarga dan cinta ? Mana satu yang kamu akan pilih ? ” , soal Dr. Naqiuddin sambil memandang tepat ke arah anak mata Wan yang berwarna coklat gelap . Wan termangu dengan soalan yang telah ditanyakan oleh anak muda itu . Saat itu , kedua-dua pasang mata saling bertembung .

 

  “ Eh , tu bukan ke ? ” , Zaidan terjatuh daripada palang ‘ monkey bar’ . Epidermis kulitnya terluka dan berlaku sedikit pendarahan kecil pada kulit tangannya itu. Namun , luka pada tangannya itu langsung telah dihiraukan kerana saat itu fikirannya sarat dengan perkara lain.Pandangannya masih belu beralih daripada memandang remaja perempuan yang meniki kerusi roda itu.

 

   Dia perasan sesuatu . Wajah itu.. amat dikenalinya .

 

   “ Weh , aku takut akan kau sekarang ini … Tolong , jangan dekati aku lagi ! ” , kata-kata itu merupakan kata-kata yang terakhir diungkapkan oleh remaja wanita itu kepadanya sebelum tragedi berdarah berlaku di hadapan matanya sendiri .

 

   “ Tidakkkkk!! ” , Zaidan kemudiannya telah tersungkur ke tanah dan meraung dengan penuh penyesalan apabila mendapati bahawa sebuah kereta telah melanggar remaja perempuan itu . Baginya , kejadian kemalangan tersebut tidak mungkin akan berlaku seandainya dia mampu menahan perasaannya saat itu . Namun , nasi sudahpun menjadi bubur .

 

   Kejadian kemalangan tersebut sehingga kini masih meninggalkan bisakerana ia telah bersulamkan memori pahit yang masih digenggam oleh Iqbal Zaidan . Dia tidak mungkin dapat melupakan kejadian yang telah banyak membawa perubahan kepada hidupnya . Kerana kejadian tersebut , Zaidan telah bertekad untuk membawa dirinya jauh daripada kawasan perumahannya , yang telah banyak meninggalkan memori pahit dalam kehidupannya . Biarpun Zaidan tidak sempat untuk bertanyakan nama remaja wanita tersebut , namun terdapat satu personaliti yang dimiliki oleh remaja itu yang membuatkannya sentiasa ingin melindungi remaja tersebut . Perasaan itu timbul secara tidak langsung .

3 weeks ago

malang part 3

malang part 3

Aku yang melihat rakanku memberi penjelasan hanya berdiam diri tanpa berkata apa-apa. Mata aku beralih kepada warden beralih yang masih berada di luar. Dia senyum sinis. Sebelum beralu pergi dia ada mengatakan sesuatu seperti…

 

“Kamu semua ni dah tak ikut peraturan ni…”

 

Aku memandang rakanku di sebelah dengan riak tidak puas hati begitu juga dengannya. Apa masalah warden itu. Selalu sahaja nampak salah yang aku dan rakan-rakanku buat. Masa kami buat baik tidak pula dia munculkan diri. Kami cepat-cepat makan kemudian mengemaskan meja makan lalu keluar dari dewan makan.

 

Aku lihat ramai ‘parents’ pelajar asrama yang menanti di luar pagar. Aku bising-bising dengan mengatakan mengapa ‘warden’ itu hanya pandang salah kita, yang ini lagi salah. Ibu bapa tidak dibenarkan untuk jumpa dengan pelajar pada waktu malam. Yang ini tidak pula warden bising-bising, kita orang makan dekat dewan makan yang halal. Kita orang tak ‘fly’ pun.

 

Sampai sahaja di perkarangan asrama, aku nampak seorang lagi rakanku yang lain turun ke ampaian dengan hanya berpakaian tidur, bukan tak tutup aurat, cuma tak ikut peraturan dunia. Dia berhenti diselekoh sebelum ampaian sambil melihat kearah kami berdua. Dia tanya sama ada duduk di buaian depan warden itu ‘dia’ atau bukan. Aku berhenti dan toleh ke arah buaian itu.

 

Ya. Dia yang dimaksudkan ialah warden sedang duduk dengan muka yang berkerut-kerut. Aku angguk kemudian wajah rakanku masam mencuka. Malang lagi. Tadi dah kena dekat dewan makan. Kami kemudian ingin melangkah menaiki tangga dengan muka tembok membawa pinggan yang dipenuhi ayam tadi.

 

Bertambah malang apabila aku dengar nama rakanku dipanggil oleh pelajar yang kebetulan ada di area bawah. Cantik! Memang betul-betul dihadapan warden. Rakanku di atas menyahut dengan bertanyakan sama ada itu ibu bapanya atau bukan. Kemudian pelajar di bawah itu katakan dengan lantang bahawa itu bukan ibu bapanya, mungkin kawan dari luar. NICE SHOOT! Sekali lagi terkena dengan salah yang lebih besar lagi.

 

Aku menggelengkan kepala sambil menyambung langkahku yang tergendala tadi. Sebaik sahaja aku tiba di bilik. Pinggan aku letakkan di lantai. Yang berada di situ melihat penuh liur. Aku katakan yang semua ini untuk mereka maka berterima kasihlah mereka pada kami berdua.

 

Kemudian rakanku yang bersama dengan aku tadi membuka cerita tentang apa yang berlaku sebentar tadi. Aku juga turut serta bercerita sambil mempersoalkan mengapa ‘dia’ hanya berbuat sedemikian pada kami. Kemudian aku dapatkan laptop untuk taip cerita ini sambil menanti apa yang akan berlaku selepas ini…

 

3 weeks ago

malang part 2

malang part 2

“Tolong carikan baldi aku… Hilang! Tak guna betul siapa yang ambil. Dalam tu dah la ada sabun basuh baju aku… Baldi aku warna hijau gelap…”

 

Aku berjalan mencari baldinya di sepanjang ampaian itu. Tiada. Aku pergi mendapatkannya lalu menyatakan yang baldinya tiada di situ. Aku katakan padanya yang ada dua kemungkinan yang berlaku. Pertama, mungkin ada ‘cleaner’ atau ‘mak cik guard’ yang dah ambil. Kedua, mungkin juga dia tersalah letak kerana sepanjang aku mengenali dirinya, aku tahu yang dia ini agak ‘clumsy’.  Jadi aku tak risau sangat.

 

Wajahnya mencuka. Membebel sambil mengutip bajunya. Mukanya merah. Mata yang bertakung air mata sudah mengalir. Aku hanya mampu melihat tanpa berbuat apa-apa. Selesai sahaja dia mengumpulkan kesemua pakaiannya, aku menemani dirinya semulanya sehingga tangga sambil mendengar segala luahan darinya. Ya. Aku akui yang aku ini adalah pendengar setia masalahnya.

 

Aku berjalan laju mendapatkan rakanku yang seorang lagi. Alhamdulillah. Masih setia menanti. Langkah aku percepatkan. Aku lihat dia yang sedang menelefon seseorang sudah meletakkan gagang telefon awam itu. Dia menoleh ke arah aku lalu menyoal sama ada aku sudah selesai atau belum. Aku angguk. Kami berdua berjalan seiringan menuju ke arah dewan makan.

 

Tiba sahaja kami di situ, kaki ini terus melangkah masuk ke dalamnya. Kelam. Hanya lampu di bahagian hadapan sahaja dibuka. Aku minta rakanku untuk masuk berjumpa dengan mak cik yang menyediakan segala juadah di situ. Aku pula pergi ke bahagian belakang untuk mengisi air ke dalam botol.

 

Tak lama kemudian, rakanku memanggil aku untuk masuk ke ruangan penyediaan makanan di dalam dewan makan tersebut. Langkahku atur kemas mendekatinya. Aku lihat terdapat beberapa ketul ayam goreng kunyit, ini pasti lebihan makan malam petang tadi. Dia memberi tahu aku yang nasi goreng sudah dibuang dan yang tinggal hanyalah ayam goreng.

 

Aku angguk tanda tak mengapa, lagi pun ayam tersebut banyak sehingga mak cik itu meminta kami untuk membawanya kepada rakan-rakan yang lain. Dia mengambil dua pinggan lalu memindahkan ayam-ayam tersebut dari tray besi itu ke dalam pinggan yang diambil.

 

Kami duduk menikmati supper iaitu koko puff bersama susu kemudian beralih kepada ayam goreng. Sedang asyik meratah ayam tersebut, aku dapat lihat satu susuk tubuh datang menghampiri dewan makan. Tidak syak lagi, susuk tubuh itu milik warden kami. Aku beritahu rakanku yang warden sedang menuju ke kami. Dia diam.

 

Pintu dewan makan dibuka olehnya. Dijenguk ke dalam lalu memandang kami berdua dengan wajah yang tertanya-tanya.

 

“Apa yang kamu berdua buat kat sini?”

 

“Kita orang tengah makan, tadi kita orang terlajak tidur. Kita orang lapar lepas itu turunlah tanya kalau-kalau ada makanan lagi. Mak cik tu kata ada so kita orang ambilah. Makcik tu siap suruh kita orang bawa ni semua pada kawan-kawan yang lainkat atas tu?”

 

3 weeks ago

malang part 1

malang part 1

bunyi bingit mengejutkan aku dari tidur yang lena. Aku buka mata yang masih berat. Kepala aku masih sakit. Aku lihat sekeliling. Aku masih berada di atas katil. Aku pandang ke bawah ada orang solat. Solat Maghrib depan aku. Aku lihat ke luar tingkap, langit sudah kelam, jam menunjuk pukul 7.40 malam. Aku gagahkan diri untuk turun dari katil. Aku toleh ke arah mereka yang solat di hadapan aku.

 

     ‘Apa kau orang ingat aku ni jenazah ke?!’

     

     ‘Solat yang ada ‘orang’ kat depan hanya solat jenazah…”

 

     #mohonfahamlahkawan

 

     Aku ambil tuala dan berjalan perlahan-lahan ke tandas. Keluar sahaja dari bilik, aku dengar surau di sebelah bilikku sedang mengalunkan bacaan suruh Al-Kahf. Aku masuk ke dalam tandas. Tuala aku sidai pada pintu bilik mandi lalu aku lihat wajahku pada cermin. Merah. Merah hidung serta mataku. Aku cuba untuk tarik nafas sedalam dalamnya. Sukar. Hidungku sudah tersumbat dengan mukus-mukus (hingus).

 

     Aku cuci muka dan ambil wudhuk kemudian menuju semula ke bilik. Aku lihat masing-masing sibuk dengan hal sendiri. Ada yang online. Ada yang belajar. Ada juga yang mengaji. Alhamdullah bagi yang itu. Aku ambil tempat untuk solat. Takbir aku angkat menunaikan kefardhuan pada Yang Esa.

 

    Usai solat, aku dipanggil oleh temanku. Katanya lapar dan ingin mengajak aku untuk pergi ke dewan makan. Baiklah. Aku terima pelawaannya. Selipar jepun milikku tersarung kemas. Aku fikir-fikir semula, kalau-kalau tidak ada makanan, aku akan buat mi segera. Aku buka semula selipar.

 

Masuk ke dalam bilik dan ambil botol untuk aku isikan dengan air panas. Aku berjalan semula keluar dari bilik. Langkahku terhenti kerana dipanggil. Aku toleh ke belakang dan aku nampak seorang kawanku berlari mendekati aku lalu menyarungkan seliparnya. Aku lihat wajahnya. Serabut. Mungkin stress. Dia pandang aku dengan wajah yang mengharapkan sesuatu.

 

“Temankan aku pergi ampaian ambil baju?”

 

Tepat jangkaan aku. Aku mengangguk tanda setuju. Aku memang tiada sebab untuk menolak permintaannya kerana aku juga ingin turun ke tingkat bawah. Apa salahnya tolong kawan. Aku minta dia untuk tunggu sebentar kerana kawan aku yang mengajakku untuk turun makan itu masih belum tiba.

 

     Kami bertiga melangkah menuruni tangga ke tingkat bawah. Agak gelap bahagian untuk ke ampaian. Padanlah dia meminta aku untuk menemaninya. Aku berdua dengan kawanku berjalan ke ampaian selepas aku minta seorang lagi untuk terus tinggal di tangga. Ampaian sunyi. Tiada orang yang akan turun ke ampaian pada waktu-waktu begini. Memang bahaya.

 

Aku memerhati dia berjalan pergi mendapatkan pakaiannya. Tak lama kemudian, dia tertunduk-tunduk pula mencari sesuatu. Aku datang menghampiri dirinya. Aku soal mengapa? Mukanya berkerut-kerut kemudian menoleh ke arahku. 

3 weeks ago

takdir cinta

takdir cinta

Rutin harian Qayyum berlangsung seperti biasa.

Dia akan bangun pada pukul 8 pagi seperti kebiasaannya dan mula meragam kerana sudah terlewat untuk pergi ke kerja.

Whatsapp daripada temannya , Rayyan langsung tidak dipedulikan.Dia terus meluru ke bilik mandi bagi membersihkan dirinya.

Dengan segera , Qayyum menyarungkan kemeja merah ke badannya.

Setelah selesai menyarung seluar , dia menyikat rambutnya gaya-gaya Mat Salleh.

 Dia tersenyum kerana teringat akan kawan-kawan seperjuangannya iaitu Seventh Prince Charming yang selalu memuji mukanya mempunyai iras dengan seorang pelakon Inggeris.

Sebelum Qayyum beredar daripada biliknya , dia sempat menarik tali leher berwarna hitam dan beg galas hitam bersamanya.

Nampaknya pemandu Qayyum, Pak Samad sudah lama menunggunya . Qayyum hanya tersengih sambil berlari-lari anak ke arah keretanya.

 

“ tit .. Titttt..! ”, gajet milik Qayyum tidak berhenti-henti berdering sejak tadi.

Rayyan membentak. Dia geram sungguh terhadap Qayyum kerana menghiraukan panggilan dan mesejnya.

Dia perlu menyampaikan sesuatu benda yang penting kepada temannya itu.

Setelah menaip beberapa baris mesej Whatsapp kepada Qayyum ,dia kemudiannya berputus asa lalu menyelukkan gajet Iphone 6 Gold miliknya itu ke dalam poket seluar.Nampaknya , terpaksalah Rayyan menguruskan hal itu berseorangan.

Dia kemudiannya meneruskan langkahnya ke kawasan parkir kereta dengan tergopoh-gopoh.

 

“ PPPAANGGG! ” , Rayyan tersungkur ke tanah. Sikunya tercedera kerana bergesel dengan sebuah batu yang agak besar.Rayyan yang sedang berada dalam kesakitan itu  telah sempat menyumpah-nyumpah batu besar itu kerana menghalang laluannya. Setelah berupaya untuk berdiri sepenuhnya , Rayyan terus bertindak mencampak batu besar tadi sejauh-jauhnya.

 

“ PPPRRAANGG ” , sekali lagi Rayyan dilanda dilema . Sudahlah tadi tersepak batu , sekarang ini dia telah memecahkan cermin kereta seseorang. Rayyan mengelap peluh di dahinya.Dia sempat menelan air liurnya kerana berasa sungguh cuak akan reaksi pemilik kenderaan tersebut .

 

“ Tuan... Tuan ke yang lontarkan batu ini ke arah kereta saya ? ” , lembut sahaja Qalisya menuturkan soalan. Rayyan mengangguk laju. Dia dengan pantas terus menyeluk saku dan menghulurkan beberapa keping not RM 100 kepada Qalisya.  Qalisya tergelak kecil sambil menggelengkan kepalanya. Rayyan terkedu.

 

“ Kau tolak duit ini ? Tapi kenapa ? Ke duit yang aku beri ini masih belum mencukupi ? Beritahu aku , berapa jumalah yang kau perlukan? Aku boleh berikan !” , ego Rayyan tercabar tatkala Qalisya menolak wang yang dihulurkan olehnya.

 

“ Maafkan saya tuan muda... Duit memang besar nilainya kepada manusia. Akan tetapi , bukan segalanya di dunia ini yang boleh dibeli dengan duit.Kalau hanya berduit , tetapi berakhlak buruk pun tiada gunanya.Maafkan saya ” , Qalisya menarik nafas sedalam-dalamnya. Dia kena bersabar.

 

Walaupun Rayyan sudah memecahkan cermin keretanya , namun begitu ,dia tidak boeh memarahi Rayyan kerana misinya adalah untuk memikat Rayyan Zackry itu dengan menonjolkan perwatakan positf yang ada pada diri Qalisya.Qalisya terus melangkah pergi lalu meninggalkan Rayyan dalam keadaan terpinga-pinga.

 

 

3 weeks ago

takdir cinta

takdir cinta

5 Tahun kemudian~~

 

  “ One hot chocolate . Thank you ! ” , Qalisya memesan minuman kegemarannya dengan penuh sopan . Qalisya sudah bersedia dengan rancangannya .

Dia sememangnya sudah lama menantikan saat ini .

Tanpa disedari , ada sepasang mata yang sedang leka memerhatikan gelagatnya .

 

 

 

Rayyan menyapa mesra sebaik sahaja mula memasuki bangunan berkaca Raes Holdings.

Anak lelaki kepada pengusaha pembinaan perhotelan dan projek perumahan terkemuka itu amat dikenali sebagai seorang yang peramah dan bemulut manis.

Kehebatannya itu terbukti apabila majoriti daripada pekerja perempuan di Raes Holdings telah terpikat pada aura kelelakiannya.

Dari sudut jauh , Rayyan sebenarnya sedang memerhatikan kelibat seseorang . Perempuan itu seakan-akan bayangan kepada seseorang yang selama ini dicarinya.

Qalisya secara tiba-tiba berasa tidak sedap duduk.

Hatinya gelisah saat itu.

Dia perlu sentiasa berjaga-jaga bagi memastikan identitinya tidak terbongkar dan rancangan berhasil.

Dia menoleh kepalanya ke kanan dan ke kiri , nampaknya identitinya masih selamat setakat ini kerana tiada sesiapa yang menyedari kehadirannya.

Setelah membayar bil, dia lekas menuju ke tingkat 7.

Rayyan tidak teragak-agak untuk berlari anak bagi mengejar Qalisya.

Ibarat Romeo mengejar Juliet sewaktu pertemuan pertama , begitu jugalah dengan tindakan Rayyan.

Rayyan sempat merakam suatu prasaan aneh yang tak mampu ditafsirkan sewaktu memerhatikan raut wajah Qalisya.

‘ Ada sesuatu di dalam dirinya .. Aku perlu ambil tahu ”, tekad Rayyan .

Dia semakin laju memecut malangnya pintu lif sudah tertutup . Qalisya terus hilang daripada pandangan Rayyan .

Rayyan mengeluh sendirian sambil tersenyum kelat. Sampai bilalah dia perlu terus membujang.

 “Hai,semua hari ni tujuan kita adakan mesyuarat pada hari ini adalah untuk memperkenalkan pegawai pemasaran terbaru syarikat kita.Perkenalkan Cik Qalisya Hezrina binti Ahmad Khalid.” bicara Dato’Seri Raes Zamri .

 

 

  

 

Bibir Dato’ Seri Raes Zamri tidak lekang mengukir senyuman sewaktu Qalisya Hezrina mula melangkah masuk ke dalam biliknya.

Semua mata tertumpu terhadap Qalisya saat itu.

Ada yang terpaku melihat renungan matanya , ada yang terkesima melihat fesyennya dan ada juga yang terpaku dengan bau wangi strawberinya yang manis itu .

Kesemua mereka secara spontan berundur ke belakang , bagi memberikan laluan kepada Qalisya . Sebuah senyuman yang sangat manis terukir di bibir Qalisya .

Dia terus mengatur langkahnya menuju ke arah pengurusnya.

 

“Silakan Cik Qalisya perkenalkan diri anda terlebih dahulu.”

“Terima kasih saya ucapkan kepada Tan Sri Raes Zamri yang memberi peluang untuk saya mencari pengalaman bekerja setelah saya graduate baru-baru ni di University of Oxford,Cambridge,Australia.”

Setelah satu jam sesi takrif perkenalan antara Qalisya Hezrina dan staf-staf Raes Holdings,maka jamuan turut disediakan kepada mereka bagi meraikan kedatangan Qalisya Hezrina.

Segalanya berjalan dengan lancar , serupa dengan rancangan yang telah dirangka oleh Naziha Khalisha.

“ Sempurna ” , itulah satu-satunya perkataan yang mampu mengungkapkan perasaan gembira yang sedang dirasai oleh Naz.

“ Bapak borek anak rintik ...hahahahaha! Kedua-duanya sama je . Bodoh ! Senang-senang je tertipu dengan lakonan aku .

Eh , jap! Maknanya tak lama lagi , dendam aku akan terbalas lah kan ?

 Kau tunggulah Rayyan Zackry , aku akan hancurkan hidup kau tak lama lagi .Hahahahaha... ” , 

3 weeks ago

naz permulaan - takdir cinta-

naz permulaan - takdir cinta-

Sesudah makan Naz terus bergerak ke Cafe De’Classic untuk mencari mangsa barunya, sebaliknya dia terserempak dengan Rayyan dan Qayyum iaitu ahli ‘seventh charming prince’ di cafe itu pula.

Naz baru ingin berpatah balik,akan tetapi Rayyan sempat menarik Naz ke dalam pelukannya.

‘Hei,kau dah gila ke?’jerit Naz di tepi telinga Rayyan.

‘Memang aku gila, aku gilakan kau yang dah buat aku gila bayang.’bisik Rayyan halus.

 

Naz makin lama sudah tenggelam dalam belaian Rayyan,dia sudah khayal kerana alkohol yang dibaunya membuatkan Naz semakin lemah.

Rayyan dan Qayyum sudah mencempung tubuh Naz dan dibawa ke sebuah pondok buruk berdekatan dengan kawasan cafe tersebut.

 

  

 

Rayyan terus membelai gadis di depan matanya itu,manakala Qayyum hanya memerhati orang yang lalu-lalang di sekitar kawasan tersebut.

‘Kau sungguh cantik sayang,akhirnya kau jadi milik aku seorang jugak’bisik Rayyan sambil terus menerkam hidangan di hadapan mata.  

 

Pejam celik mereka kini sudah tahun sem ketiga,tahun ni makin banyak cabaran hidup yang mereka terpaksa tempuhi.

Tahun ini pula tahun terakhir bagi ‘seventh charming prince’,sudah lama kumpulan itu tidak mengganggu mereka di universiti ini.

Masing-masing sudah sibuk dan tiada masa untuk mereka luangkan bersama lagi-lagi Ayra yang bakal sambung belajar di Heathrow,London untuk menyambung PHD dalam jurusan kedoktoran itu dalam 2 tahun lagi di sana.

Masing-masing sudah berubah dan sedikit matang,lain pula dengan Naz tahun ini dugaan besar untuknya kerana lepas satu masalah satu masalah lain pula timbul. Akibat tidak tahan dengan masalah yang menimpa, Naz sudah pandai pulang ke rumah secara mabuk dan sikap dia sudah jauh berubah.

Sejak Naz hilang sebulan selepas dinner mereka secara beramai-ramai,Naz dilihat seperti hilang punca untuk terus hidup.

Naz lebih banyak mendiamkan diri dan terperuk di dalam kondo,tidak seperti dahulu dialah yang selalu sahaja menghilang bila tiba hujung minggu.

Naz sudah tidak sefahaman dengan ahli ‘seventh angel’ yang lain,dia juga sering ponteng kuliah dan hampir dibuang oleh pihak universiti.

Akan tetapi pihak universiti membuat pertimbangan atas faktor CGPA Naz yang terlalu tinggi seperti 4.0,3.8 & 3.5 flat.

Ahli ‘seventh angel’ sendiri tidak tahu mahu nasihat Naz dengan cara apalagi, mereka sudah buntu mahu kembalikan Naz yang dahulu.

Malah mereka sendiri tidak tahu hujung pangkal masalah si Naz ini.

 

Mereka inginkan Naz yang mesra,yang sering menghiburkan hati mereka bukannya Naz yang semakin menjauhkan diri daripada mereka.

Yang mereka pasti Naz mempunyai masalah peribadi dengan keluarganya.

Sudah pelbagai pendekatan mereka lakukan agar dapat kurangkan bebanan masalah yang Naz hadapi,tapi mereka pula dimarahi agar tidak masuk campur urusan peribadinya.

3 weeks ago

takdir cinta kisah naz

takdir cinta kisah naz

Naz kata dia takde life tanpa lelaki,sebab tu lelaki bagi dia untuk suka-suka je tak lebih dari itu.

Ayat statement macam kejam,tapi itulah Naz.Kecantikan dia membuatkan ramai yang terpikat.

Ramai yang kata dia kejam, tapi apa dia boleh buat sikap pendendam dia terhadap lelaki tak boleh dilupuskan.

Sekali dia dah terjebak sampai bila-bila dia akan teruskan.Begitu tekadnya seorang yang bernama Naziha Khalisha.

Tapi tiada seorang pun rakan dia tahu sebab Naz jadi begitu.

Hanya Naz yang tahu sebabnya, kerana derita yang dilalui ibunya membuatkan dia tekad untuk jadikan lelaki hanya mainan dalam hidupnya.

Kesakitan ibunya hidup dengan lelaki yang bergelar ayah tirinya,Naz masih ingat lagi ibunya diseksa dihadapannya sewaktu dia masih kecil, kesakitan ibunya membuatkan dia trauma terhadap insan bernama lelaki.

1 month ago

history of mine

누군가가, 나는 확실히 그를 사랑 계속 때 나는 사랑한다. 나는 인생이 끝날 때까지 중단......
1 month ago

my definition of love

my definition of love

Bila musim exam ni , banyak dugaan yang timbul . satu demi satu , seolah-olah cuba menjatuhkan semangat kita . Ada yang terjebak dalam alam percintaan , ada yang tertarik dengan drama-drama .. dan ada juga yang dilanda perasaan ‘HOMESICK’ .. AARRHH ! benci perasaan ni ! sumpah !

 

Kadang-kadang .. waktu orang tu ada depan mata kita , kita tak perasan sangat akan perasaan kasih sayang tu . Tapi , bila orang tu dah tak ada depan mata , ADUH RINDUNYA !

 
May I conclude that a pure love is not about a relationship between a man and a woman ? Instead its all about a bond between to person . LIKE A FATHER AND A SON , LIKE A LOVE BETWEEN A MOTHER WITH HER DAUGHTER .

  

some people said : “ its not important on how handsome or how pretty your parents is , the most important is , did they took care of you ? or was you abadoned ? being left aside with the maids ? is the value of love can be bought ? too cheap! ”

 

  What I’m trying to say is , be appreciative . look into the person who is infront of you .

  cherish every moment with your loved ones . I Know that it is very hard to admit that we love that person . it’s okay , just show it . prove it ! Spend some of your free time to be with them .. isn’t that love is easy to those who are loving ? enjoy my blog for some more adventureous life ! majority of my essy was based on my experience :)